Cahaya Menuju Surga

CAHAYA MENUJU SURGA
CAHAYA MENUJU SURGA

بِسْــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم Tujuan Manusia Hidup Adalah Kembali Ke Jalan Allah SWT. Maka kerjakanlah sholat,ibadah,zikir,sedekah,amal,zakat,puasa dan kebaikan menurut firman2 Allah yg terkandung di dalam kitab suci Al,Quran, hadits2, riwayat2 tuntunan nabi-nabi dan rasullulloh. Laksanakan dalam kehidupan sehari-hari dengan hati sabar,tawakal dan istiqomah. Terima kasih kepada semua pihak dan sumber yang terkait dgn artikel/gambar ini "Jazakallahu khairan" Oleh: Wedha Kencana

Translate

Tuesday, October 9, 2012

Arti Takwa


Ibnu Mas’ud radhiyallahu anhu berkata :

Takwa adalah (keadaan dimana) Allah subhanahu wa ta’ala ditaati dan tidak didurhakai, diingat dan tidak dilupakan, disyukuri (kenikmatan-Nya) dan tidak diingkari.

 

Abu Hurairah radhiyallahu anhu berkata :

Beliau ditanya tentang takwa (taqwa), maka beliau menjawab, “Apakah kamu pernah menginjak jalan yang berduri?”

“Ya,” jawab penanya.

“Lalu apa yang kamu lakukan?” tanya Abu Hurairah.

Dia berkata, “Jika aku melihat duri maka aku menghindarinya, atau aku lewati atau aku memagarinya.”

Abu Hurairah berkata, “Itulah takwa.”

 

Ibnu ‘Abbas radhiyallahu anhu   berkata :

Orang yang bertakwa adalah orang-orang yang takut 

 

 

kepada Allah subhanahu wa ta’ala dan siksa-Nya ketika ia meninggalkan petunjuk yang diketahui, serta mengharap rahmat-Nya ketika membenarkan wahyu yang Dia turunkan.

 

‘Umar bin ‘Abdul ‘Aziz rahimahumullah berkata  :

Takwa bukanlah hanya dengan puasa di siang hari, shalat malam, dan menggabungkan dua amalan ini. Namun takwa adalah meninggalkan apa yang diharamkan Allah subhanahu wa ta’ala dan menunaikan kewajiban-Nya. Barang siapa yang diberi karunia kebaikan setelahnya, itu adalah kebaikan di atas kebaikan.

 

Thalq bin Habib rahimahumullah berkata :

Takwa adalah taat kepada Allah subhanahu wa ta’ala di atas cahaya-Nya (karena memahami ilmu mengenai sifat diri-Nya sebagai penguasa hari akhirat, red) dengan mengharap pahala-Nya serta meninggalkan maksiat di atas cahaya Allah subhanahu wa ta’ala karena takut akan siksa-Nya.

(Dinukil dari Jami’ul ‘Ulum wal Hikam, Ibnu Rajab, hlm. 244—245)




Sumber :
Majalah AsySyariah Edisi 003

No comments:

Post a Comment